Home / News / Tanggapi Ancaman AS dan Israel, Hamas: Kami Tidak akan Tinggalkan Perlawanan Bersenjata

Tanggapi Ancaman AS dan Israel, Hamas: Kami Tidak akan Tinggalkan Perlawanan Bersenjata

Up-News – Tanggapi Ancaman AS dan Israel, Hamas: Kami Tidak akan Tinggalkan Perlawanan Bersenjata

GAZA  (Jurnalislam.com) – AS dan Israel sama-sama mengancam prospek rekonsiliasi antara faksi Palestina Hamas dan Fatah, kepala Hamas Gaza Yahya al-Sinwar mengatakan pada hari Kamis (19/10/2017).

Menghadapi pemuda Palestina di Kota Gaza, al-Sinwar mengatakan bahwa dia memperkirakan situasi politik Gaza “menjadi semakin sulit” mengingat pernyataan baru-baru ini yang berasal dari pejabat Israel dan dari utusan khusus AS untuk Timur Tengah Jason Greenblatt.

“Jika rekonsiliasi [antar-Palestina] digagalkan, ini akan mengancam proyek nasional Palestina,” katanya, lansir Anadolu Agency.

Sebelumnya Kamis, Greenblatt meminta Hamas untuk meninggalkan kebijakan perlawanan bersenjata terhadap Israel – dan secara resmi mengakui negara Yahudi yang memproklamirkan dirinya sendiri – dalam konteks pemerintah persatuan yang dicari oleh pemerintah Palestina.

Lihat juga  Tiga Tahun Jokowi-JK Gagal Total

“Pemerintah Palestina harus secara tegas dan eksplisit melakukan non-kekerasan, mengakui Negara Israel, menerima kesepakatan dan kewajiban sebelumnya antara para pihak – termasuk melucuti senjata Hamas  – dan berkomitmen untuk melakukan perundingan damai,” Greenblatt mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Jika Hamas memainkan peran apa pun dalam pemerintahan Palestina, ia harus menerima persyaratan dasar ini,” tambahnya.

Yahya al-Sinwar

Yahya al-Sinwar

Menanggapi pernyataan Greenblatt, al-Sinwar mengatakan: “Tidak ada yang bisa memaksa kita [untuk menghargai Israel]. Ini adalah masalah yang berada di luar tahap diskusi.”

Dia terus menekankan keinginan Hamas untuk “mengakhiri era perpecahan Palestina dan tidak berusaha mencapai rekonsiliasi” dengan Fatah.

Lihat juga  Pengendalian Rupiah Diprediksi Akan Lebih Sulit Tahun Depan

Al-Sinwar juga mengatakan bahwa Hamas berkomitmen untuk menerapkan semua persyaratan kesepakatan rekonsiliasi yang ditandatangani pekan lalu di Kairo.

Pada 12 Oktober, Hamas dan Fatah menandatangani sebuah kesepakatan rekonsiliasi penting di ibukota Mesir tersebut dengan harapan bisa mengakhiri persaingan lama dan panjang selama puluhan tahun yang telah memolarisasi politik lembaga Palestina.

Al-Sinwar juga mengatakan bahwa Hamas akan menjamu Presiden Palestina Mahmoud Abbas (yang juga memimpin Fatah dan Otoritas Palestina pimpinan Fatah) jika mereka mengunjungi Gaza.

Pada hari Selasa, pemerintah zionis mengatakan bahwa pihaknya tidak akan melanjutkan perundingan perdamaian dengan PA (Palestinian Authority) – yang ditangguhkan sejak tahun 2014 – sampai beberapa tuntutan telah dipenuhi.

Lihat juga  Buni Yani: Saya Akan Terus Berjuang

Persyaratan ini termasuk pelucutan senjata Hamas dan kembalinya Jalur Gaza ke kontrol PA setelah 10 tahun diperintah Hamas.

Mengenai sandera Israel yang diduga ditahan oleh Hamas, al-Sinwar mengatakan bahwa kelompok tersebut siap melakukan pertukaran tahanan.

Pada awal April, Brigade Izzudine al-Qassam, sayap bersenjata Hamas, mengumumkan telah menahan empat tentara Israel. Hamas tidak mengatakan apakah mereka meninggal atau masih hidup.

Tepian Tepi Barat yang dikelola oleh PA dan Jalur Gaza yang dikelola Hamas tetap terbagi secara politis sejak 2007, ketika Hamas merebut kendali jalur tersebut dari PA yang dipimpin Fatah.

Sumber: Jurnal Islam
Tanggapi Ancaman AS dan Israel, Hamas: Kami Tidak akan Tinggalkan Perlawanan Bersenjata