Home / News / PM Irak Serukan Hentikan Pertempuran dengan Kurdi

PM Irak Serukan Hentikan Pertempuran dengan Kurdi

Up-News – PM Irak Serukan Hentikan Pertempuran dengan Kurdi

IRAK ((Jurnalislam.com) – Perdana menteri Irak telah memerintahkan penghentian sementara operasi militer di utara Irak yang bertujuan merebut kembali wilayah yang dipegang oleh pasukan keamanan Kurdi.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat (27/10/2017), Haider al-Abadi memerintahkan pasukan pemerintah untuk menunda operasi mereka selama 24 jam untuk memungkinkan penggelaran pasukan lain berkoordinasi dengan pasukan Kurdi di daerah yang disengketakan dan di sepanjang perbatasan negara tersebut.

Penangguhan gerakan pasukan akan memungkinkan tim teknis dari kedua belah pihak bekerja sama untuk penempatan tersebut, kata al-Abadi, Aljazeera.

“Penangguhan ini ditujukan untuk mencegah bentrokan dan pertumpahan darah di antara orang-orang di negara yang sama.”

Lihat juga  UNICEF: Anak-anak Rohingya Bagaikan Melihat Neraka

Keputusan Al-Abadi terjadi sehari setelah pasukan pemerintah dan pasukan Kurdi bentrok di dekat kota utara Mosul.

Pekan lalu, pasukan Irak merebut kembali kota Kirkuk yang kaya minyak, yang telah dikuasai oleh pasukan Kurdi sejak tentara Irak melarikan diri saat pasukan IS masuk pada tahun 2014.

Kekerasan meningkat setelah referendum separatis pada 25 September, di mana 92 ​​persen warga Kurdi mendukung kemerdekaan dari Irak, memicu ketegangan di antara kedua belah pihak.

Lihat juga  Penolakan Panglima TNI di AS, karena Dekat Dengan Umat Muslim?

Sebelumnya pada hari Jumat, koalisi pimpinan AS yang memerangi kelompok Islamic State (IS), mengatakan bahwa pasukan Irak dan Kurdi harus fokus pada dialog dan mengurangi ketegangan internal untuk berperang melawan musuh yang lebih besar.

“Kami mendorong dialog. Kami mencoba untuk menurunkan ketegangan dan memfokuskan kembali usaha kami untuk mengalahkan IS,” kata juru bicara koalisi Kolonel Ryan Dillon kepada Rudaw, sebuah kantor berita di wilayah Kurdi Irak, dalam sebuah wawancara video yang diposting pada hari Jumat.

Lihat juga  HEBOH! Dengan Bukti VIDEO, Ifan Seventeen Ungkap Serbuan Tenaga Kerja Asal Cina ke Indonesia

“Apa yang kita dorong adalah dialog dan mencoba menempatkan orang yang tepat ke meja kerja.”

Dillon mengatakan dalam wawancara bahwa ada “gencatan senjata” antara pasukan Irak dan Kurdi, namun kemudian mencabut ucapan tersebut, mencatat di Twitter bahwa walaupun kedua belah pihak telah berbicara, itu adalah “‘gencatan senjata’ tidak resmi”.

Tujuan utamanya adalah untuk mencegah bangkitnya kembali kelompok Islamic State (IS), Dillon menambahkan: “Mereka berkembang dalam ketidakstabilan dan perselisihan antar kelompok, dan kita tidak dapat membiarkannya muncul kembali.

Sumber: Jurnal Islam
PM Irak Serukan Hentikan Pertempuran dengan Kurdi