Home / News / Inilah Pernyataan Bersama Para Ulama untuk Menyatukan Mujahidin di Sham

Inilah Pernyataan Bersama Para Ulama untuk Menyatukan Mujahidin di Sham

Up-News – Inilah Pernyataan Bersama Para Ulama untuk Menyatukan Mujahidin di Sham

JURNALISLAM.COM – Dikutip dari Al-Maqalaat Channel, Kamis (26/10/2017) inilah pernyataan bersama pertama para Ulama untuk menyatukan mujahidin di Sham;

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Segala puji hanya bagi Allah, Rabb semesta alam, dan kami bersaksi bahwa tidak ada Tuhan yang berhak diibadahi dengan benar selain Allah, dan tidak ada sekutu bagiNya Dia dan bahwa Muhammad adalah hamba-Nya dan Rasul-Nya semoga berkah Allah Swt menyertainya dan saudara-saudara serta semua sahabatnya.

Allah Yang Maha Kuasa berkata “Dan taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya dan janganlah kamu berbantah-bantahan, yang menyebabkan kamu menjadi gentar dan hilang kekuatanmu dan bersabarlah. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.” (Al-Anfaal, Ayat 46) Dan Rasulullah, semoga berkah Allah besertanya, mengatakan “Perumpamaan orang-orang beriman dalam kasih sayang mereka, belas kasihan, dan kasih sayang satu sama lain adalah tubuh. Bila ada anggota badan yang sakit, seluruh tubuh bereaksi merasakan sakit, susah tidur dan demam.”

Allah Yang Maha Kuasa memberikan tugas tanggung jawab dan kepercayaan atas masalah umat Muslim yang menderita dari berbagai jenis bencana dan berbagai jenis penderitaan akibat musuh. Dan situasi yang kita lihat memburuk dari hari ke hari di Shaam, yaitu musuh menguasai wilayah dan pecahnya antara mujahidin yang dipandu oleh Allah untuk menjadi harapan umat Islam yang berduka, kehancuran rumah mereka dan istri mereka ditinggal suami, anak-anak mereka menjadi yatim piatu, anggota tubuh mereka dipotong, dan ribuan di antaranya terbunuh, dipenjara dan dipindahkan agar mereka dapat dibebaskan dari penindasan tirani dan sehingga mereka dapat menikmati menyembah Allah Yang Maha Kuasa dengan tulus tanpa memberikan kontribusi kepada pasangannya.

Lihat juga  Amien Rais: Saya Yakin Reklamasi untuk China, Kenapa TNI Kok Diam?

Kita berdiri hari ini untuk menyatukan luka kita dan memulihkan persaudaraan Islam yang mengikat antara kita dan saudara kita. Karena itu, ini adalah hubungan yang paling terpercaya yang lebih tinggi dari semua pihak, kelompok, organisasi dan badan. Ini adalah persaudaraan iman, yang membawa kita untuk saling mendukung, solidaritas, kerjasama, integrasi dan ketaatan. Persaudaraan iman yang menolak penyebab perselisihan dan menutup semua pintunya. Bahkan melepaskan hak pribadi dan sebagian masalah. Persaudaraan iman, yang menghancurkan semua panah kebencian dan kecemburuan setan, dendam, pikiran buruk, bisikan dan pertengkaran.

Oh, saudara-saudara Mujahid di Shaam Nabi Saw bersabda: Kekuatan kita di depan musuh kita tidak lain adalah kita tidak bergantung padanya, kita tidak pernah didukung oleh jumlah dan kekuatan kita. Melainkan kita memperoleh kemenangan dan pertolongan dari Allah Swt. Dan kemenangan dari Allah tidak diturunkan karena ketidaktaatan kita kepada-Nya, maka waspadalah terhadap dosa karena itu adalah perusak sesungguhnya, waspadalah terhadap ketidakadilan karena hal itu menghancurkan kekuatan terbesar, waspadalah terhadap darah terlarang yang tumpah karena dosanya sangat besar dalam pandangan Allah. . Dan setetes darah terlarang yang tumpah secara tidak adil akan menghilangkan berkat dan akan mempercepat hukuman di dunia ini sebelum akhirat.

Wahai saudara-saudara Mujahid di Shaam, Nabi saw bersabda: Tidakkah kamu melihat musuh-musuhmu, terlepas dari agama dan kepercayaan mereka yang berbeda, bagaimana mereka bersekutu melawanmu dan memobilisasi semua kekuatan dan senjata mereka untuk membantaimu, padahal lebih sesuai bagi Anda untuk menyatukan barisan Anda dari pada mereka: “Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berperang untuk-Nya dalam satu barisan, seolah-olah mereka adalah seperti bangunan yang kokoh.” (Al-Saf, Ayat 4). Yang menyatukan kita lebih besar dan lebih kuat daripada yang memecah belah, jadi kenapa kita terpecah belah?

Lihat juga  Kemenlu Turki Kecam Serangan Rudal Houthi Terhadap Arab Saudi

Orang-orang terkasih di Shaam Nabi Saw bersabda: Allah memberi kita solusi yang tepat dalam Syariah-Nya untuk semua dilema yang membuat kita menderita, dan solusi hukum yang menerobos cobaan dan memberi jalan keluar dari krisis adalah firman Allah Yang Maha Kuasa dalam kitabnya ketika Dia Berkata: “Dan apabila datang kepada mereka suatu berita tentang keamanan atau pun ketakutan, mereka lalu menyiarkannya. Dan kalau mereka menyerahkannya kepada Rasul dan Ulil Amri di antara mereka, tentulah orang-orang yang ingin mengetahui kebenarannya (akan dapat) mengetahuinya dari mereka (Rasul dan Ulil Amri). Kalau tidaklah karena karunia dan rahmat Allah kepada kamu, tentulah kamu mengikut syaitan, kecuali sebahagian kecil saja (di antaramu).” (Al-Nisa, Ayat 83)

Kami meminta semua pihak untuk kembali kepada para ulama dan memberi mereka wewenang untuk menyelesaikan dilema dan menyelesaikan masalah perselisihan, dan khususnya Hay’at Tahrir Shaam, Jaysh Ahraar Shaam, dan ikhwan yang setia kepada Al-Qaedah di Shaam, dan semua faksi dan kelompok yang gigih pada keputusan dengan Syariah dan otoritas kedaulatannya. Kami memanggil mereka semua dan setiap Muslim dengan semangat untuk agamanya dalam Shaam kita tercinta untuk mengatur kembali urusan kita dengan benar dan membangun diri kita dan kekuatan kita untuk menjadi layak untuk membawa kepercayaan yang diberikan kepada kita oleh Allah Yang Maha Kuasa untuk menanggung apa yang akan ditanyakan kepada kita pada hari dimana kita akan berdiri di antara kedua tangan-Nya.

Dan untuk mengingatkan Anda bahwa orang-orang terkasih kami di Shaam yang menjaga dan Jihad, seluruh umat menantikan untuk menyenangkan mata mereka dengan menahan arus gejolak dan menyatukan barisan dan kabar dan untuk menyerang musuh-musuh mereka.

Lihat juga  Ketika Alvin Arifin Ilham Melayat ke Non Muslim

Kami mendesak semua ulama dan dai serta aktivis

Dengan dorongan semangat dalam Shaam kita tercinta untuk menerjemahkan pernyataan ini dalam kenyataan dengan tindakan dan mendorong semua orang untuk menjawab inisiatif ini untuk menjadi pintu untuk selamanya dan awal fajar menyinari meninggalkan kegelapan perpecahan dan perselisihan dengan izin Allah Yang Maha Kuasa. Akhirnya, kami mengingatkan semua ikhwan untuk saling memaafkan dan mengabaikan dan mendamaikan dengan harapan bahwa Allah Yang Maha Kuasa akan mengampuni kami, karena jiwa dan harta benda dikorbankan. “…dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak ingin bahwa Allah mengampunimu? Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Al-Nur, Ayat 22) Kami mohon kepada Allah Yang Maha Kuasa untuk mengampuni dosa-dosa kita dan kita melanggar perjanjian kita dan untuk memberi kita kemenangan atas orang-orang yang tertindas, dan damai sejahtera menyertai Nabi Muhammad dan saudara-saudaranya dan semua sahabatnya.

Ditandatangani oleh:

Syekh Abu Qatadah Al-Filistini

Syaikh Abu Muhammad Al-Maqdisi

Shaykh Abu Al-Fadl Al-HadoushiShaykh Abu Abdullah Al-Hashimi

Shaykh Abu Abdurahmaan Al-Makki

Shaykh Abu Mahir Al-Malahim

Shaykh Abu Hudayfa Al-Sudani

Shaykh Abu Mahmud Naail Masran

Catatan: Inisiatif ini terbuka untuk setiap ulama atau pelajar dan orang lain untuk mengadopsinya atau mendukungnya.

Sumber: Al-Maqalaat: https: //goo.gl/ocidzV

Baca juga: Ini Jawaban Syeikh Abu Qatadah Bagi Orang yang Menahan Diri dari Mengkafirkan Erdogan

Sumber: Jurnal Islam
Inilah Pernyataan Bersama Para Ulama untuk Menyatukan Mujahidin di Sham