Home / News / Ini Fakta Menarik tentang Muhammad Ali

Ini Fakta Menarik tentang Muhammad Ali

Up-News – Ini Fakta Menarik tentang Muhammad Ali

THE Greatest Muhammad Ali, maestro kanvas ring tinju dunia telah menutup usia beberapa waktu lalu. Kiprahnya sebagai petinju menarik banyak perhatian, bukan saja karena sebagai seorang Muslim, tapi dengan berbagai prestasi yang menyejarah.

Begitu banyak sisi positif yang bisa dipelajari dari seorang Ali, dan berikut fakta-fakta menarik sang legenda:

Pertama, Muhammad Ali menjadi petinju karena motornya dicuri

Pada tahun 1954, sepedanya hilang di pelataran Auditorium Columbia. Ali muda sangat marah dan menemui seorang polisi, ia mengatakan bahwa ia ingin menghajar siapa pencuri itu. Faktanya, Polisi yang ia temui, Joe Martin adalah seorang pelatih tinju. Polisi itu yang kemudian melatih tinju Cassius Clay pertama kalinya.

Kedua, Muhammad Ali adalah seorang penyanyi, aktor dan juga penyair

Anda mungkin mengetahui Ali sebagai seorang petinju, tapi ternyata ia adalah seorang penyanyi, aktor dan juga penyair. Pada tahun 1963, Muhammad Ali merilis album, “I AM The Greatest”, hanya enam bulan sebelum ia dikalahkan oleh Sonny Liston di pertarungan tinju kelas World Heavyweight. Albumnya termasuk cover dari lagu terkenal Ben E. King berjudul “Stand by me” dinyanyikan sendirian. Sebagai seorang aktor, Muhammad Ali juga membintangi Buck Putih pada drama musikal Broadway.

Lihat juga  Umat Muhammad, Umat Akhir Zaman yang Dimuliakan Allah

Ketiga, Muhammad Ali takut terbang

Insiden tersebut terjadi pada tahun 1960 Olimpiade Roma ketika Muhammad Ali terbang ke Eropa. Dia begitu takut pada ketinggian, dan ia bersikeras untuk menggunakan parasut di dalam pesawat. Perjalanan itu tidak sia-sia, Ali kembali dengan medali emas tinju kelas berat.

Keempat, Emas Olimpiade dan rasisme

Suatu ketika, Muhammad Ali memasuki restoran di Kentucky dengan bangganya memakai medali emas olimpiade di lehernya. Pelayan mengatakan kepadanya, “Maaf, kami tidak melayani Negro”. Muhammad Ali membalas “Nah tidak masalah, saya tidak akan makan.” Peristiwa itu menunjukkan bahwa rasisme begitu mengakar di masyarakat Amerika.

Lihat juga  Tulisan Tentang “Suu Kyi dan Megawati”, AJI Nilai Bukan Ujaran Kebencian

Kelima, Ali meyakinkan Saddam Hossein untuk membebaskan 15 sandera tidak bersalah

Ketika Saddam Hossein menginvasi Kuwait pada tahun 1990, dan kemudian menyandera sekitar 2 ribu orang asing. Muhammad Ali terbang ke Baghdad untuk bertemu pemimpin Irak, dengan harapan bahwa statusnya sebagai Muslim paling terkenal di dunia mungkin membantu dia untuk bernegosiasi. Butuh 50 menit bagi Ali untuk merilis 15 tawanan asal Amerika.

Lainnya dari Kategori ini

Keenam, Cassius Clay, adalah nama Muhammad Ali sebelum menjadi mualaf

“Cassius Clay adalah nama budak. Aku tidak memilih itu dan tidak menginginkannya. Saya Muhammad Ali, nama yang dikasihi Allah, dan orang-orang harus memanggil saya dengan nama itu ketika mereka berbicara kepada saya.”

Lihat juga  Terdzalimi, Kades Tenjolaya Kabupaten Sukabumi Kirim Surat Terbuka untuk Presiden Jokowi

Ketujuh, Muhammad Ali adalah seorang aktivis sosial, filantropis

Pada tahun 2005, Ali menerima Presidential Medal of Freedom dari Presiden George W. Bush. Dia juga membuka Muhammad Ali Center di kampung halamannya Louisville, Kentucky.

“Saya orang biasa yang bekerja keras untuk mengembangkan bakat saya,” katanya. “Banyak penggemar ingin membangun museum untuk mengakui prestasi saya. Saya ingin lebih dari sebuah bangunan untuk rumah memorabilia saya. Saya ingin tempat yang akan menginspirasi orang untuk menjadi yang terbaik yang mereka bisa pada bidang apapun yang mereka pilih, dan untuk mendorong mereka untuk menghormati satu sama lain.”

“Selama bertahun-tahun saya telah bermimpi untuk menciptakan tempat untuk berbagi, mengajar dan menginspirasi orang untuk menjadi yang terbaik dan untuk mengejar impian mereka.” []

Sumber: Islampos
Ini Fakta Menarik tentang Muhammad Ali