Home / News / Gunung Es 1 Triliun Ton Di Antartika Pecah, Dunia Tersembunyi Akhirnya Terkuak

Gunung Es 1 Triliun Ton Di Antartika Pecah, Dunia Tersembunyi Akhirnya Terkuak

Up-News – Gunung Es 1 Triliun Ton Di Antartika Pecah, Dunia Tersembunyi Akhirnya Terkuak

Beritaislamterbaru.org – Tepatnya pada bulan Juli lalu, gunung es raksasa seberat satu triliun ton lepas dari Antartika. Selain menjadi gunung es raksasa, gunung seluas negara bagian Delaware di Amerika Serikat itu juga berisi ekosistem laut misterius dan berharga yang tersembunyi di bawah es selama 120.000 tahun.

“Saya tidak dapat membayangkan perubahan kondisi lingkungan yang lebih dramatis di ekosistem mana pun di Bumi selain ini,” kata ahli geologi laut Julian Gutt dari Institut Alfred Wegener untuk Penelitian Kutub dan Kelautan di Jerman kepada Nature.

Transisi epik itu disebabkan oleh gunung es – disebut A-68 – yang terpisah jauh dari bekas tambatannya, lapisan es Larsen C, sebelum hancur saat menuju Laut Weddell di utara.

Lihat juga  Kampanye Vaksinasi Kolera Terbesar di Dunia Digelar di Kamp Pengungsi Rohingya

Berkat peristiwa ini, sebuah hamparan samudra dan dasar laut yang luas berukuran 5.818 kilometer persegi, tercipta dan perlahan terkena dampak sinar Matahari.

Menurut para ilmuwan, ini adalah pencairan es yang pertama kalinya, sejak periode antar-glasial terakhir di Bumi.

Karena masih murni dan belum terjamah, para ilmuwan sangat ingin mempelajari perairan baru itu dan bentuk kehidupan yang mungkin ada di dalamnya.

Untungnya, para ilmuwan sekarang punya kesempatan untuk melakukan penelitian setelah sebuah perjanjian internasional diadopsi akhir tahun lalu.

Di bawah perjanjian internasional yang diadopsi oleh Komisi Konservasi Sumber Daya Hidup Laut Antartika (CCAMLR), para peneliti diizinkan untuk meneliti ekosistem yang diklasifikasikan sebagai Area Khusus untuk Studi Ilmiah itu.

Lihat juga  Din: Indonesia dan Malaysia Punya Potensi untuk Kebangkitan Islam

Perlindungan itu dimaksudkan agar area laut baru itu tidak menjadi tempat penangkapan ikan komersial setidaknya dua tahun, yang dapat diperpanjang selama 10 tahun.

“Itu adalah tempat yang fantastis dan masih misterius untuk penelitian ilmiah,” ahli biologi kelautan Susan Grant dari British Antartics Survey (BAS) mengatakan kepada Live Science.

“Kami hanya tahu sedikit tentang apa yang mungkin atau tidak mungkin tinggal di area seperti itu, dan terutama bagaimana perubahannya dari waktu ke waktu,” tambahnya.

Grant adalah salah satu peneliti yang menyodorkan proposal tentang Area Khusus tersebut ke CCAMLR. Sementara itu BAS berencana untuk mengirim sebuah kapal riset untuk mempelajari wilayah tersebut pada awal tahun 2018, asalkan pendanaan mereka mencukupi.

Lihat juga  Keluarga Ustadz Abu Bakar Ba’syir Sampaikan Terimakasih kepada Mer-C dan RSCM

Korea Selatan dan Jerman juga berencana melakukan ekspedisi pada 2018 dan 2019. Mereka berlomba untuk melakukan penelitian sedini mungkin, sebelum hamparan samudra dan dasar laut baru itu terpapar sinar Matahari yang akan menghasilkan terlalu banyak perubahan.

“Sangat sulit untuk memobilisasi upaya penelitian – dibutuhkan banyak uang dan waktu, dan kapal bukanlah hal yang mudah disiapkan, terutama dalam waktu singkat. Tapi kenyataannya, banyak kelompok peneliti berusaha keras untuk mendapatkan sesuatu di bawah sana. Ini menunjukkan bahwa tempat itu sangat unik,” Grant menjelaskan kepada Live Science. [ins] [www.beritaislamterbaru.org]

Banner iklan disini

Sumber: Berita Terkini
Gunung Es 1 Triliun Ton Di Antartika Pecah, Dunia Tersembunyi Akhirnya Terkuak