Home / News / Erdogan: Kurdi Sama dengan Turkmen dan Arab

Erdogan: Kurdi Sama dengan Turkmen dan Arab

Up-News – Erdogan: Kurdi Sama dengan Turkmen dan Arab

ISTANBUL (Jurnalislam.com) – Presiden Recep Tayyip Erdogan mengatakan pada hari Rabu (18/10/2017) bahwa pertarungan Turki adalah melawan kelompok teror di wilayah tersebut namun tidak melawan orang-orang Kurdi.

Erdogan, yang berbicara dengan kepala daerah di ibukota Ankara, mengatakan: “Kami menganggap orang Kurdi di Irak dan Suriah sama seperti kita menganggap orang Turkmen dan Arab,” Anadolu Agency melaporkan.

Menekankan bahwa “tidak ada etnis yang lebih tinggi dari yang lain,” kata presiden tersebut: “Kekhawatiran kami saat bertarung melawan PKK dan kelompok Islamic State (IS) adalah apakah seseorang adalah anggota kelompok teror tersebut.”

Dia mengatakan bahwa organisasi teroris PKK / PYD mengeksploitasi “saudara Kurdi”.

Lebih dari 1.200 orang, termasuk personil keamanan dan warga sipil, telah kehilangan nyawa sejak PKK – yang terdaftar sebagai organisasi teroris oleh Internasional – melanjutkan operasi bersenjata yang telah berlangsung puluhan tahun pada bulan Juli 2015.

Lihat juga  AGAMA JADI TERSANGKA

“Turki adalah teman lama Kurdi seperti saudara-saudaranya yang lain,” katanya dan menambahkan: “Ketika semua orang meninggalkan [wilayah], kita akan tetap bersama.”

Dia menambahkan bahwa Turki tidak akan mentolerir orang-orang Kurdi “yang mendukung teroris.”

Mengenai referendum kemerdekaan yang tidak sah baru-baru ini di Pemerintah Daerah Kurdi (KRG), Erdogan bereaksi dengan marah dan berkata: “Berani-beraninya Anda mengatakan ‘Kirkuk adalah milik kita’? Apakah Anda memiliki sejarah di sana?”

Referendum tidak sah tersebut dilakukan di tiga provinsi yang dikuasai KRG di bawah konstitusi Irak serta wilayah yang disengketakan seperti Kirkuk yang dikuasai pasukan KRG pada tahun 2014 saat IS mengirim pasukan hingga pemerintah Irak mundur.

Lihat juga  Pengamat Israel: Erdogan adalah musuh yang siang malam menyerang Israel

Referendum tersebut dikecam oleh semua kekuatan regional, juga PBB dan A.S, kecuali Israel.

Sebagian besar memperingatkan bahwa referendum akan mengalihkan perhatian dari perang melawan terorisme dan selanjutnya membuat kawasan menjadi tidak stabil.

Presiden Turki mengatakan tidak ada lagi penerbangan yang akan dilakukan menuju dan dari Erbil KRG dan menegaskan bahwa Turki akan berhubungan dengan pemerintah Baghdad yang sah mengenai penyeberangan perbatasan, bandara dan perdagangan minyak.

“Mengapa Turki, yang selama ini berdiri di dekat KRG dengan tulus sampai sekarang, sudah mulai menutup perbatasan dan wilayah udaranya?” tanyanya, dan dia mengatakan KRG yang menyebabkan perubahan.

“Saya percaya bahwa rakyat Irak utara akan menentang kebijakan [KRG] yang salah yang merugikan kedamaian dan kemakmuran mereka sendiri,” kata Erdogan.

Lihat juga  Garda Revolusi Syiah Iran Ancam Eropa dengan Rudal Jarak Jauh

Sumber: Jurnal Islam
Erdogan: Kurdi Sama dengan Turkmen dan Arab

Shares