Home / News / Bocah 4 Tahun ini Cerdas, Namun Dibuang di Pasar Rebo, Herannya Sejumlah Orang Kini Ngaku Orangtuanya

Bocah 4 Tahun ini Cerdas, Namun Dibuang di Pasar Rebo, Herannya Sejumlah Orang Kini Ngaku Orangtuanya

Up-News – Bocah 4 Tahun ini Cerdas, Namun Dibuang di Pasar Rebo, Herannya Sejumlah Orang Kini Ngaku Orangtuanya


Raffi, anak berusia empat tahun yang ditinggalkan oleh pria tidak dikenal di kawasan Pasar Rebo, saat bersama petugas Pelayanan, Pengawasan dan Pengendalian Sosial (P3S) Suku Dinas Sosial Jakarta Timur pada Sabtu (21/10) siang. (wartakota)

Beritaislamterbaru.org –  Seorang bocah bernama Raffi ditemukan sendirian di Pasar Rebo, Jakarta Timur, Sabtu (21/10/2017). Anak laki-laki berusia empat tahun itu mengatakan dirinya berasal dari Cilebut, Citayam, Bogor, Jawa Barat.

Sebagaimana dikutip dari Wartakota, penemuan Raffi awalnya bermula dari adanya laporan dari Petugas Penanganan Prasarana dan Sarana Umum (PPSU). Setelahnya, petugas Pelayanan, Pengawasan dan Pengendalian Sosial (P3S) Suku Dinas Sosial Jakarta Timur langsung mendatangi lokasi penemuan Raffi.

Raffi kemudian didapati tengah bersama seorang penjual kopi. Sementara itu, penjual kopi tersebut awalnya didatangi Raffi bersama seorang pria.

Tak berselang lama, pria tersebut kemudian meninggalkan Raffi dan berpamitan hendak membeli pulsa. “Tukang kopi tersebut menceritakan ke kami bahwa si anak datang sama bapaknya. Nah sekitar pukul 09.00, bapaknya itu mau beli pulsa dan anaknya ditinggal begitu saja sampai akhirnya PPSU melapor kapada kami sekitar pukul 11.40 siang,” ungkap petugas P3S Suku Dinas Sosial Jakarta Timur, Robertus pada Minggu (22/10/2017).

Raffi, anak berusia empat tahun yang ditinggalkan oleh pria tidak dikenal di kawasan Pasar Rebo. (Warta Kota/Dwi Rizki)

Hal tersebut lantaran saat bocah lucu tersebut ditinggal oleh sang ayah, Raffi tak tampak menangis.
Selain itu, Raffi juga diketahui dapat berkomunikasi dengan baik.

“Anaknya normal tetapi agak pendiam, tapi cerdas. Karena waktu ditanya dia selalu menjawab,” ungkapnya pada Minggu (22/10/2017) sebagaimana dikutip dari Wartakota.

“Besar dugaan kalau yang tinggalin dia itu bukan bapaknya, jadi kalau ada orangtua atau keluarga yang mengenali Raffi bisa menghubungi Dinas Sosial atau langsung ke PSBI bangun Daya 2 Cipayung,” tutupnya.

Lihat juga  PKS, PAN, Demokrat Resmi Dukung Demiz-Syaikhu di Pilgub Jabar

2. Raffi mulai terbuka
Ditinggalkan seorang diri di jalanan yang asing, tentu menyebabkan seorang bocah dilanda trauma.
Hal tersebut pun tampaknya juga dialami oleh Raffi. Namun, bocah laki-laki tersebut tak larut dalam kesedihan.

Setelah diamankan di Panti Sosial Bina Insan (PSBI) Bangun Daya II Cipayung, Jakarta Timur, bocah malang tersebut mulai terbuka. Ia mampu berbaur dengan beberapa bocah yang ada di tempat tersebut.


Raffi, anak berusia empat tahun yang ditinggalkan oleh pria tidak dikenal di kawasan Pasar Rebo, saat bersama petugas Pelayanan, Pengawasan dan Pengendalian Sosial (P3S) Suku Dinas Sosial Jakarta Timur pada Sabtu (21/10) siang. (Warta Kota/Dwi Rizki)

Setelah diamankan di Panti Sosial Bina Insan (PSBI) Bangun Daya II Cipayung, Jakarta Timur, bocah malang tersebut mulai terbuka. Ia mampu berbaur dengan beberapa bocah yang ada di tempat tersebut.

Dijelaskan Kepala PSBI Bangun Daya II, Saiman, Raffi telah merasa nyaman di bawah pengasuhan petugas di panti sosial.

Kondisi kejiwaan bocah tersebut pun mempermudah proses penyelidikan oleh petugas.
“Anaknya memang pendiam, karena memang pasti ada tekanan, karena jauh dari orangtua dan berada di lingkungan baru. Pelan-pelan petugas lakukan pendekatan untuk mencari tahu identitas orangtua dan kenapa dia bisa sendirian di tengah jalan yang ramai,” ungkapnya kepada Warta Kota di PSBI Bangun Daya II Cipayung, Jakarta Timur pada Senin (23/10/2017).

3. Raffi ingat nama anggota keluarganya
Dijelaskan Saiman, petugas pun sudah mengantongi nama anggota keluarga Raffi.
Hal ini diketahui dari penuturan sang bocah langsung


Raffi ditemani petugas P3S Sudin Sosial Jakarta Timur (Warta Kota/Dwi Rizki)

Meski begitu, pihak panti sosial masih melakukan penyelidikan lebih lanjut.
“Nama ayahnya Rendi, kalau ibunya Pipih, dia juga dua bersaudara, adiknya umur dua tahun, namanya nggak tahu karena biasa penggil adek. Kita masih akan coba pendekatan, khususnya cerita mengapa dia bisa sampai ke Pasar Rebo dari rumahnya di Cilebut, Bogor,” ungkapnya.

Lihat juga  Subhanallah, Meski Bukan Orang Berkecukupan, Mbah Sanipan Buka Pondok Dan Sekolah Gratis Untuk Anak Yatim

Sejumlah orang mengaku orangtua Raffi
Berkaitan dengan insiden terpisahnya Raffi dan orangtua, sejumlah pihak lantas mengaku sebagai anggota keluarga bocah itu.
Seorang pria bahkan mendatangi langsung PSBI dan memelas pada petugas agar bisa membawa Raffi.

Namun, dijelaskan Saiman, pria tersebut tak berhasil meyakinkan petugas.
Selain itu petugas juga menemukan beberapa kejanggalan pada pria yang tidak diketahui identitasnya tersebut.

“Dia sudah meyakinkan kalau dia itu bapaknya, tapi nggak kita kasih Raffi keluar. Karena memang dia nggak bawa kelengkapan administrasi, mulai dari Akte Lahir, KTP sama KK sebagai bukti kalau dia memang orangtua Raffi,” ungkapnya pada Warta Kota pada Senin (23/10/2017).

“Kita curiga karena dia datang lenggang saja, nggak seperti orangtua yang kehilangan anak. Apalagi alasannya kenapa Raffi bisa hilang versinya, dia bilang kalau dia nggak sadar kalau Raffi ikut dari rumahnya di Cilebut ke Pasar Rebo, itu nggak masuk akal,” ungkapnya lagi.

Saat dimintai kartu identitas, pria tersebut pun enggan menunjukkannya.
Bukan cuma itu, dijelaskan Saiman, sejumlah penelepon juga mengaku mereka adalah orangtua Raffi.

Seluruhnya menyampaikan keterangan seragam, yakni mereka adalah orangtua kandung Raffi yang tinggal di Cilebut Bogor, baru menyadari Raffi hilang lewat pemberitaan dan ciri-ciri dilihat dari pakaian yang terakhir dikenakan Raffi.

Raffi, anak berusia empat tahun yang ditinggalkan oleh pria tidak dikenal di kawasan Pasar Rebo, saat bersama petugas Pelayanan, Pengawasan dan Pengendalian Sosial (P3S) Suku Dinas Sosial Jakarta Timur pada Sabtu (21/10) siang. (Warta Kota/Dwi Rizki)

“Ada tiga yang telepon semalam, tetap kita layani dan tanyakan beberapa pertanyaan soal kehilangan Raffi.”
“Kami tekankan agar mereka bisa langsung datang ke panti untuk bawa kelengkapan berkas mulai dari Akte Lahir, KTP (Kartu Tanda Penduduk) sama KK (Kartu Keluarga),” ungkapnya kepada Warta Kota di PSBI Bangun Daya II Cipayung, Jakarta Timur pada Senin (23/10/2017).

Lihat juga  Ustadz Abdul Somad Ditanya Bagaimana Fatwa Ulama Salafi Wahabi Agar Orang Palestina Meninggalkan Al-Quds ?

Pihak panti sosial tersebut pun akan melakukan beberapa verifikasi jika memang nantinya ada orang yang datang dan mengaku sebagai orangtua Raffi.

“Pada pertemuan kita lihat bagaimana anak bereaksi dengan orangtua, kalau orangtua benar, pasti berbeda (ekspresi keduanya), perlakuan keduanya bagaimana dan pastinya anak langsung mengenali siapa orangtuanya,” ucap Saiman.

“Kita juga nggak akan begitu saja serahkan anak, kita akan verifikasi berkas dan saksi di rumah tinggal mereka, benar bukan itu anaknya,” jelasnya. (tribunnews)

[www.beritaislamterbaru.org]

Banner iklan disini

Sumber: Berita Terkini
Bocah 4 Tahun ini Cerdas, Namun Dibuang di Pasar Rebo, Herannya Sejumlah Orang Kini Ngaku Orangtuanya
Shares