Home / News / 11 bukti kalau Haji Agus Salim bertubuh kecil tapi bernyali besar

11 bukti kalau Haji Agus Salim bertubuh kecil tapi bernyali besar

Up-News – 11 bukti kalau Haji Agus Salim bertubuh kecil tapi bernyali besar

Baca Juga 


  Yes  Muslim  – Haji Agus Salim adalah wartawan, sastrawan, ulama, ahli bahasa, diplomat, dan politikus.




 Satu di antara banyak pahlawan Indonesia yang patut diteladani adalah Haji Agus Salim, pendiri Sarekat Islam. Haji Agus Salim adalah wartawan, sastrawan, ulama, ahli bahasa, diplomat, dan politikus dengan tinggalan keteladanan yang tak akan lekang oleh zaman. Tindakannya saat itu patut untuk terus dipelajari dan diteladani oleh seluruh masyarakat Indonesia yang tak bisa bertemu langsung dengannya.

“Kepandaiannya luar biasa. Dalam seratus tahun hanya lahir satu manusia semacam itu,” puji Bung Hatta.

Haji Agus Salim adalah sosok yang berani. Meskipun tubuhnya kecil, tapi nyalinya sungguh besar. Keberaniannya sama sekali tak sebanding dengan ukuran fisik tubuhnya.

Berikut bukti-bukti yang berhasil dihimpun brilio.net, Rabu (9/12) dari banyak sumber yang menunjukkan bahwa meskipun bertubuh kecil, tapi Haji Agus Salim mempunyai nyali yang sangat besar.



1. Menguasai 9 bahasa, tapi berani hidup melarat.





Menurut catatan harian Prof Schermerhorn, pemimpin delegasi Belanda dalam perundingan Linggarjati, Haji Agus Salim adalah orang yang sangat pintar. Ia seorang jenius yang mampu menguasai dengan sempurna sedikitnya sembilan bahasa. Tapi hanya satu kelemahan dari Haji Agus Salim, yaitu hidup melarat.

2. Agus Salim lebih baik keluar daripada disetir oleh Belanda.

Lihat juga  Lawan Gugatan Ahmadiyah, Dewan Dakwah Patahkan Argumen Saksi Ahli




Meskipun hidup miskin, tapi nyali Haji Agus Salim sungguh luar biasa. Jika tidak setuju, maka ia tak akan mengubah pendiriannya hanya karena keadaannya yang pas-pasan. Salah satu contohnya, dia memilih keluar dari media yang memaksanya menuruti kemauan pemiliknya, yakni orang Belanda. Padahal saat itu ia harus menanggung hidup 6 anaknya.

Temannya mengejek bahwa tindakannya salah, apa yang ia lakukan justru membuatnya miskin. Namun, dengan sikapnya yang keras kepala dan mendengarkan suara hati, dia justru disegani dan dihormati oleh banyak orang Belanda.

3. Tidak menggurui tapi memberi solusi.

Suatu ketika, generasi muda yang mendapati kesulitan datang kepadanya untuk meminta solusi. Agus Salim pun dengan tegas memberikan pandangannya kepada anak-anak muda yang sedang menunggu solusi.

“Jawabannya ada di saudara-saudara. Ini persoalan saudara, bukan saya. Lihat anak saya (sambil menunjukkan anak kecilnya), kalau dia kugendong terus, maka tidak akan bisa berjalan. Biarlah dia mencoba berjalan, jatuh sekalipun, maka dia akan beroleh pengalaman,” kata Agus Salim seperti yang dieritakan Natsir pada suatu hari.

4. Agus Salim tak membalas lawan yang mengejeknya dengan emosi.

Lihat juga  Sengketa Laut Cina Selatan, Trump Siap Jadi Mediator



Suatu hari dalam sebuah rapat Sarekat Islam (SI), Haji Agus Salim mendapat ejekan dari Muso, tokoh Si Merah yang berhaluan komunis, sedangkan Agus Salim adalah SI Putih.

Dalam buku Mengikuti Jejak H Agus Salim dalam Tiga Zaman karangan Untung S, pada awalnya Muso memulai ejekan itu ketika berada di podium. “Saudara saudara, orang yang berjanggut itu seperti apa?”

“Kambing!” jawab para hadirin.

“Lalu, orang yang berkumis itu seperti apa”

“Kucing!”

Haji Agus Salim sadar sedang menjadi sasaran ejekan Muso karena dialah yang memelihara jenggot dan kumis. Tak ia tak langsung emosi. Saat gilirannya berpidato tiba, ia tak mau kalah. “Saudara-saudara, orang yang tidak berkumis dan tidak berjanggut itu seperti apa?” Hadirin berteriak riuh, “Anjing!”

5. Berani memberitakan tentang penderitaan buruh di pedalaman Jawa, Sumatera, dan kalimantan. Saat itu belum banyak ditemui orang seperti dia.

Lihat juga  Asal Usul Gelar 'Haji' yang Hanya di Indonesia, Ternyata ini sebab nya !



Sebagai pemimpin surat kabar Fadjar Asia, Haji Agus Salim berani turun tangan ke lapangan untuk melihat keadaan buruh di pedalaman Jawa, Kalimantan, dan Sumatera. Dengan berani ia memberitakan tentang keadaan buruh-buruh yang diperas tenaganya dengan upah sangat minim. 

Agus Salim sangat sedih melihat rakyat Indonesia dipaksa kerja oleh pemerintah Hindia Belanda. Ia menceritakan bagaimana rakyat dipaksa membuka hutan belukar, diperas tenaganya dari matahari terbit sampai terbenam. Berkat itu, Himpunan Serikat Buruh Belanda (Nederlands Verbond va Vakverenigingen) mengangkat Agus Salim sebagai penasihat penuh di Konferensi Buruh Sedunia (ILO) yang berlangsung di Jenewa.




Terima Kasih sudah membaca, Jika artikel ini bermanfaat, Yuk bagikan ke orang terdekatmu. Sekaligus LIKE fanspage kami juga untuk mengetahui informasi menarik lainnya  @Tahukah.Anda.News
republished by Yes Muslim –  Portal Muslim Terupdate ! 


Sumber: YES MUSLIM – Portal Muslim Terupdate !
11 bukti kalau Haji Agus Salim bertubuh kecil tapi bernyali besar